'Ke manakah Saya akan Pergi?' Ribuan Warga Rohingya Tinggalkan Myanmar Setelah Seminggu Berdarah

Ketika pasukan keamanan negara memasuki desa Chut Pyin, Myanmar barat, pada hari Minggu tengah malam, mereka tidak sendiri. Menurut korban yang berbicara dengan Fortify Rights, sebuah kelompok bantuan internasional, warga bersenjata di sebuah desa di dekatnya bercampur dengan tentara - namun keduanya memiliki target yang sama.

Bersama-sama, Fortify Rights mengatakan, kedua kelompok tersebut tidak membuang waktu untuk bekerja melawan Rohingya di desa tersebut, sebuah minoritas etnis yang didominasi Muslim di negara tersebut, tidak memperhatikan apakah korban mereka adalah laki-laki, perempuan atau anak-anak.

source: gdb.voanews.com


"Saudaraku terbunuh - [tentara Angkatan Darat Myanmar] membakarnya dengan kelompok tersebut" di sebuah pondok bambu, satu korban selamat mengatakan kepada kelompok tersebut. "Kami menemukan [anggota keluarga saya yang lain] di ladang, mereka memiliki bekas luka di tubuh mereka dari peluru dan beberapa lainnya mengalami luka. Kedua keponakan saya, kepala mereka meninggal. Yang satu berusia enam tahun dan yang lainnya berusia sembilan tahun. Kakak iparku ditembak dengan pistol. "
Tentara Myanmar berjaga di sebuah pos pemeriksaan di pedesaan Rakhine, Rabu(source: STR / AFP / Getty Images)

Dalam kurun waktu lima jam, saksi mengatakan lebih dari 200 orang terbunuh.

NPR tidak dapat memverifikasi klaim dalam laporan kelompok secara independen.

Sudah kira-kira seminggu sejak Arakan Rohingya Salvation Army, sebuah kelompok militan Rohingya yang juga dikenal dengan ARSA, meluncurkan serangan terkoordinasi terhadap pos-pos keamanan di negara bagian Rakhine, dekat perbatasan dengan Bangladesh. Sejumlah orang meninggal, yang sebagian besar adalah penyerang, namun militer Myanmar mengatakan bahwa kekerasan tersebut pada hari-hari berikutnya telah mengecilkan jumlah korban Jumat lalu.



Mengutip sebuah pernyataan yang dimuat di Facebook, The Associated Press melaporkan 399 orang telah tewas dalam 90 bentrokan dalam sepekan terakhir ini - dan 29 orang tewas adalah gerilyawan, menurut pernyataan tersebut.

Pengamat internasional mengecam serangan para ekstremis tersebut pekan lalu, namun mereka mengungkapkan kekhawatiran khusus atas tindakan militer terhadap warga sipil Rohingya yang mengikutinya. Dilihat dengan curiga sebagai kolaborator dengan militan, Rohingya sering diperlakukan secara brutal oleh militer di Myanmar yang mayoritas beragama Buddha, yang tidak menganggap mereka sebagai warga negara. Awal tahun ini, Perserikatan Bangsa-Bangsa mengecam "kekejaman yang menghancurkan" dimana militer membalas serangan sipil terhadap serangan militan serupa bulan Oktober yang lalu.

"Sekitar 1 juta orang Rohingya tinggal di negara bagian Rakhine, dan mereka hampir seluruhnya kehilangan haknya dan memerlukan izin, misalnya, untuk bepergian ke luar desa mereka sendiri atau untuk menikah," NPR Michael Sullivan dan Ashley Westerman menjelaskan awal tahun ini. "Banyak yang dibatasi tinggal di kamp pengungsian, dipisahkan dari populasi Buddhis setempat."

Dan sekarang, posisi genting yang lama tampaknya telah tidak stabil lagi oleh pertempuran baru-baru ini - termasuk pembalasan ganas yang dilaporkan oleh kelompok-kelompok seperti Fortify Rights. Organisasi bantuan tersebut mengatakan bahwa pasukan, petugas polisi dan bahkan penduduk desa yang dipersenjatai pedang dan pisau telah terlibat dalam serangkaian pembunuhan massal dan pembakaran di kantong Rakhine.

"Situasinya sangat mengerikan," Matthew Smith, ketua kelompok tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan. "Kejahatan massal terus berlanjut."

"Sekretaris jenderal sangat prihatin dengan laporan ekses-ekses selama operasi keamanan yang dilakukan oleh pasukan keamanan Myanmar di Negara Bagian Rakhine dan mendesak pengekangan dan ketenangan untuk menghindari bencana kemanusiaan."

PBB memperkirakan bahwa antara serangan ekstremis dan tindakan keras pembalasan pemerintah, lebih dari 27.000 orang Rohingya telah melarikan diri melewati perbatasan ke Bangladesh dalam beberapa hari ini, dengan tambahan 20.000 "terdampar di antara kedua negara." Sumber yang tidak disebutkan namanya dengan U.N. mengatakan kepada Reuters bahwa jumlah orang Rohingya yang telah menyeberang ke Bangladesh mendekati 38.000 orang.

Dan mereka memperingatkan bahwa jumlahnya terus bertambah.

"Siklus kekerasan yang memburuk sangat memprihatinkan dan harus segera dirusak," kata Yanghee Lee, pelapor khusus U.N. tentang situasi hak asasi manusia di Myanmar. "Saya khawatir bahwa kejadian ini akan menggagalkan upaya untuk mengatasi akar penyebab diskriminasi sistematis dan kekerasan berulang di Negara Bagian Rakhine."

Kantor Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres juga mengeluarkan sebuah pernyataan mengenai kekerasan tersebut pada hari Jumat: "Sekjen sangat prihatin dengan laporan ekses-ekses selama operasi keamanan yang dilakukan oleh pasukan keamanan Myanmar di Negara Bagian Rakhine dan mendesak pengekangan dan ketenangan untuk menghindari bencana kemanusiaan. "

Anggota kelompok minoritas etnis Rohingya melalui sawah setelah melintasi perbatasan ke Bangladesh pada hari Jumat. (source: Bernat Armangue / AP)


Jauh dari tempat pelipur lara, tanah di seberang perbatasan menghadirkan Rohingya yang melarikan diri dengan bahaya tersendiri. Bagi para pengungsi yang sudah berada di Bangladesh, ribuan di antaranya melarikan diri dari tindakan keras yang mengikuti serangan Oktober, kehidupan seringkali terbatas pada tempat-tempat yang sepi yang disatukan dengan lembaran plastik dan bambu. Dan itulah yang terjadi hanya bagi mereka yang cukup beruntung untuk tidak berpaling ke perbatasan.

Beberapa bahkan tidak berhasil sejauh itu.

Pejabat Bangladesh mengatakan mayat setidaknya dua lusin orang terdampar di tepi Sungai Naf yang memisahkan kedua negara, seperti laporan Reuters.

source: rfa.org


"Kami percaya mereka adalah Rohingya," kata komandan batalyon Bangladesh setempat, menurut New York Times. "Mereka meninggal karena kapal mereka terbalik saat mereka datang ke Bangladesh dengan kapal dari Myanmar."

Tapi banyak ketakutan Rohingya yang masih memburuk lagi yang menanti mereka jika tetap bertahan.

"Jika kita tinggal di dalam maka mereka membakar rumah kita, menembaki kita atau membantai kita," kata seorang pengungsi kepada CNN. "Bagaimana kita bisa bertahan? Saya tidak punya uang Setelah melihat pembantaian itu, saya menempuh perjalanan jauh ke perbatasan Bangladesh, saya meninggalkan rumah saya empat hari yang lalu, kemana saya akan pergi?"
close
==[ Klik disini 1X ] [ Close ]==